Senin, 25 Februari 2013

TANAM JAHE ORGANIK DENGAN MEDIA KARUNG / POLIBEG

Assamualaikum wr wb sobat kali ini saya akan membahas tentang budidaya jahe. Kebanyakan budidaya jahe dilakukan di ladang,kebun atau persawahan, namun kali ini saya membahas tanam jahe organik dengan media tanam memakai karung, polibeg bisa juga dengan keranjang. 
Langsung saja silahkan disimak sob.

PEMBIBITAN :
Untuk menyingkat waktu bisa saja kita beli bibit jahe yang sudah siap tanam / atau yang sdh bertunas skitar 5-10cm, namun jika susah memperoleh bibit tunas kita bisa menyemai sendiri bibit jahe yang akan ditanam.
ada beberapa teknik penyemaian. Disini saya bahas salah satunya saja yaitu penyemaian jahe dalam kotak kayu.

Rimpang jahe yang baru dipanen dijemur sementara (tidak sampai kering), kemudian disimpan sekitar 1-1,5 bulan. 
Patahkan rimpang tersebut dengan tangan dimana setiap potongan memiliki 3-5 mata tunas dan dijemur ulang 1/2-1 hari. Selanjutnya sebelum disemai bibit harus dibebaskan dari virus penyakit dengan cara potongan bakal bibit tersebut dikemas ke dalam karung  lalu dicelupkan dalam larutan PHEFOC selama 15 menit lalu keringkan,
celupkan/rendam kembali dengan zat pengatur tumbuh SOT sekitar 2 jam. ( perbandingan PHEFOC / SOT denagn air = 5liter air dicampur 10ml / 1tutup botol PHEFOC/SOT) kemudian keringkan. 
Lakukan cara penyemaian dengan peti kayu sebagai berikut: isi kotak kayu dengan tanah+bhokasi 3:1 lalu benamkan rimpang jahe tutup dgn tanh / daun kering tipis-tipis, rawat dengan menyirami 2x sehari.Setelah 2-4 minggu lagi, bibit jahe tersebut sudah siap dipindah ke karung/polibeg/keranjang tanam

PENANAMAN 
siapkan alat dan bahan : - cangkul / sekop (untuk mengaduk)
                                     - karung / polibeg / keranjang (pakai yg bekas )
                                     - ember
                                     - bhokasi
                                     - tanah
Ambil rimpang jahe dari kotak penyemaian kemudian patah-patahkan dengan tangan rimpang jahe tersebut mnjadi 2 - 3 ruas, dimana 1 ruasnya terdapat minimal 2 mata tunas. 
Lalu buat campuran antara tanah dan bhokasi dengan perbandingan 3:1 . Masukkan campuran tanah dan bhokasi ke dalam karung/polibeg/keranjang dengan ketinggian sekitar 15cm , jika menggunakan media karung sesuaikan terlebih dahulu tinggi karung dengan cara menekuk bagian atas karung seperti gambar paling atas agar ketinggian sesuai.
kemudian masukan tunas bibit jahenya, ( satu karung bisa diisi sekitar 3-4 titik tanam  untuk hasil yang maksimal)
Setelah selesai penanaman keseluruhan siram dengan air . Selama sekitar seminggu lakukan penyiraman rutin pagi dan sore agar tunas tidak layu/ kering.

PERAWATAN / PEMUPUKAN

Sirami tiap hari minimal sehari sekali, tapi jika cuaca panas atau musim kemarau sebaiknya siram 2 x sehari.
Sekitar usia 2-4 minggu lakukan pengocoran dengan fermentasi SOT.
(SOT 5 tutup,Gula 3 sendok makan, Urine 2 liter, Feses 2 liter, difermentasi 24 jam). setelah fermentasi jadi campur dengan 15 liter air lalu gunakan untuk mengocor/ menyiram.
Lakukan penyemprotan dengan SOT dan PHEFOC secara bergantian dengan interval 2minggu-4minggu sekali.
(bahan untuk menyemprot SOT/PHEFOC 5 tutup, Gula 3sendok, bisa ditambah urine 1liter fermentasi 24jam) kemudian campur air 1 tangki dan siap disemprotkan.

Lakukan pengurukan kembali dengan tanah + bhokasi (3:1) pada usia 2-3 bulan atau jika terlihat rimpang jahe yang menyembul keluar timbun/ uruk sekitar 10cm. 
Lakukan pengurukan ini berulang-ulang seiring pertumbuhan jahe hingga usia sekitar 8 bulan atau sampai karung /polibeg / keranjang terisi penuh dengan tanah urukan.

Dengan teknik pengurukan seperti ini kita akan mendapatkan hasil yang lumayan melimpah, karung /polibeg/keranjang kita akan terisi penuh dengan rimpang jahe.
bahkan ada salah satu mitra HCS yang panen jahe satu karung/polibeg/keranjang berisi 20kg jahe wooww. dahsyat bukan.
Jika langkah-langkah diatas sudah kita lalui selama 8-10 bulan, sudah saatnya jahe kita siap dipanen.

Nah demikianlah pembahasan singkat tentang budidaya jahe dengan media karung, Semoga bermanfaat, Selamat mencoba.. 
Jika ada pertanyaan boleh tingglkan pesan atau email saya di sunaryo.fxr@gmail.com

Wassalamualakum Wr Wb

Simak video ini sob..  

INFO BISNIS TANPA MODAL KLIK DISINI 

57 komentar:

  1. wuiihh... bisa dicoba nih... :) makasih ilmunya...

    mampir di blog saya juga yaaa... http://dyahnrizky.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih sdh berkunjung mba..
      siapp ke TKP

      Hapus
    2. mas, ... itu polibeg yang biasa kita beli seperti plastik hitam begitu yaa ... bisa dpakai
      terus apa beda jahe merah dan jahe yang biasa qta minum itu ? apa itu jahe merah ?

      Hapus
    3. iya polibek plastik hitam itu, cari yg ukuran besar lbh baik.
      jahe yg biasa kita jumpai. yaitu jahe EMPRIT dan jahe GAJAH.
      jahe merah lihat warna kulit nya kemerah-merahan liat fisik nya di postingan sy DISINI

      Hapus
    4. waktu penyemaian, selama 2-4 minggu itu, dibiarkan begitu saja atau dirawat ? misal di siram / dikocor dengan SOT ? Terima kasih

      Hapus
    5. waktu penyemaian, selama 2-4 minggu itu, dibiarkan begitu saja atau dirawat ? misal di siram / dikocor dengan SOT ? Terima kasih

      Hapus
    6. sdh sy revisi td sore mas untuk teknik penyemaianya.
      perawatan disiram air 2x sehari.
      apliksi SOT nya pas sdh pindah media tanam mas atau jk tunas sdh lbh dr 10cm.

      Hapus
    7. Alhamdulillah, saya sedang mencari usaha yang cocok untuk saya pengisi masa pensiun, saya tertarik dengan artikel mas Naryo. Saya mau coba!

      Hapus
  2. dalam postingan di Blok mas Sunaryo, ada 2 cara penyemaian yang berbeda :
    1. dengan abu / sekam dan seterusnya sammpai yang di atas abu/sekam
    2. dengan bhokasi, kemudian rimpang dibenamkan, ditutup daun tipis-2, disiram 2x sehari, umur 2-4 minggu, bibit siap ditanam

    yang jadi pertanyaannya, yang dipakai yang mana mas ? apa dua2nya bisa dipakai atau salah satu dari dua tersebut
    terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. dua2 nya bisa.. tp krna kecepatan tumbuh nya lbh cpt yg kotak diisi tanah bokasi, jd sy revisi tekniknya. bisa lihat gambar itu mas kotak diisi tanah dan beberapa rimpang jahe..

      Hapus
    2. ok, terima kasih mas sunaryo, langsung mau sy coba praktekkan

      Hapus
    3. sama2 semoga berhasil... thanks lg sdh sudi berkunjung

      Hapus
    4. sy dah coba buat bhokasi, cuma bahan dolomit susah carinya mas Sunaryo, adakah bahan pengganti atau tidak usah pakai dolomit pengaruhnya apa ? Nwn

      Hapus
    5. sdh cari di toko pupuk / pertanian.? biasanya di karungnya tertulis KAPUR PERTANIAN salah satu mark nya "LAZIO".

      tdk usah pakai ga papa.. ciri2 bhokasi yg kita buat jadi atau matang , suhu nya naik. hangat, panas,.. jika msh dingin artinya gagal / blm matang kemungkinan ada proses yg terlewati.

      Hapus
  3. Saya senang dengan blog ini ilmunya di sebarkan, masih banyak sesama mitra HCS klo ditanya teknis budidaya malah enggan menjawab. Salut untuk anda go success...........

    BalasHapus
  4. mas naryo mau tanya nih apa iya panen sampai 20 kg bahkan lebih sedang jahe satu karung aja cuma 35 kg terus bokasi amas tanahnya kemana?bls

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang benar bos satu karung memeang berisi 35kg jahe, tp mungkin itu yg dipake adalah karung tepung yg ukuran mini hehhhehehe....

      Hapus
    2. Sekarang Bos Sunaryo silahkan nimbang sendiri saja
      kalau 1 polybag hitam bisa keluar 25Kg/ Polybag
      aq beli 10 kali lipatnya
      tapi kalau gak terbukti
      balik bayar saya 25Kg X 10 X harga jahe..
      Berani ndak?? polyag itu, volumenya setara ember 15 liter
      kalau penuh saja diisi air beratnya cuma 15Kg
      memangnya Massa jenis jahe dengan air besar mana??
      bangun bang-bangun
      ini bukan dunia mimpi

      Hapus
    3. dan karung
      gak akan mampu bertahan sampai 8 bulan
      tuh puny saya, 3 bulan kena air + panas dah hancur lebur

      Hapus
    4. dan karung
      gak akan mampu bertahan sampai 8 bulan
      tuh puny saya, 3 bulan kena air + panas dah hancur lebur

      Hapus
    5. Ms q pake karung ukuran 50 kg....masih aman tu sampe skrg usia 8 bulan yang penting, lahan ditutup paranet dg kerapatan 50-60%....

      Hapus
  5. matur nembah nuwun mas naryo atas ilmunya,mudah2han bermanfaat buat semua.jujur aja sy tertarik dan mau mencoba usaha ini.yang mau sy tanyakan dimana bisa mendapatkan phefoc/sot,urine,dan feses.sy cari ditoko pertanian disekitar tempat tinggal saya ga ada.terimakasih

    BalasHapus
  6. pertanyaan saya sama dengan mas yudi finestra. tolong dijelaskan tentang PHEFOC / SOT? matur nuwun

    BalasHapus
  7. kalo sot/phefoc bisa dibeli lewat HCS tapi kalau urine dan feses cair ada gak ya..... di toko pupuk????????

    BalasHapus
  8. Mas Naryo Klo boleh tahu tinggal di mana saya mo lihat kebunnya, sekalian silaturahmi

    BalasHapus
  9. ha ha h haa ha ternyata gak dibalas pertanyaan gue,brarti bener lu bohong.masa panen jahe 20kg lebih di polibeg trus segede apa polibagnya bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf nih bos,... media utama dlm blog sy adlah pke karung, sy memberi garis miring dengan POLIBEK supaya mudah dipahami oleh berbagai kalanagan.
      mungkin di kota sedikit susah mencari karung jadinya dengan pertimbangan itu sy post polibek.
      bisa dilihat gambar yg sy upload media tanam pake karung....!
      mengenai hasil sy sdh alami sndiri,
      disini tujuan saya hanya berbagi sj, tak ada tujuan komersil dr post tentang jahe, jd tolonglah ga usah mencemooh / mencela,..
      dan terima kasih atas kunjungannya...

      Hapus
    2. ters kalo pake polibag 50 x 50, kira-2 bisa sampe berapa kg mas naryo ? sy terlanjur pake polibag hitam. terus kalo pake karung yang ukuran berapa ? 50 kg or 25 kg ?

      Hapus
    3. ters kalo pake polibag 50 x 50, kira-2 bisa sampe berapa kg mas naryo ? sy terlanjur pake polibag hitam. terus kalo pake karung yang ukuran berapa ? 50 kg or 25 kg ?

      Hapus
    4. Pengalaman yang sy dapat tan am jahe dalam karung ukuran karung untuk pupuk 50 kg rata2 dapat hasil 30 kg jahe. Kuncinya pemeliharaan yg maksimal says pale pekarangan rumah saja boar tiap hari terkontrol

      Hapus
  10. Mas, postingannya sangat menarik.. sekalian sya mo tanya... untuk urine dan feses cair apakah bisa berasal dari ternak konvensional (ternak biasa bukan dari pola ternak hcs)? ... trus feses cair yg mas maksud apakah feses kotoran ternak yg masih basah terus dicampur air?? terima kasih mas... mohon bagi ilmunya... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa pake urine dan feses ternak biasnya.
      feses diperam pke air minimal sehari trus disaring..

      Hapus
  11. tak henti-hentinya sya berkunjung ke blog ini... mo tanya lagi mas, apakah aplikasi pola ini bisa juga diterapkan pada kencur dan kunyit polybag???

    BalasHapus
  12. sy belum prnah coba keduanya boss.
    tp kyaknya untuk kencur belum bisa, krna melihat bentuk phonnya yg kerdil mungil aplikasi pengurug an nya yg kurang tepat, tapi klo sampean mau coba silakan ga ada salah nya to..

    BalasHapus
  13. Mas, polybagnya sebaiknya yg berlubang ato nggak???

    BalasHapus
    Balasan
    1. setau saya semua polybag sdh ada lubangnya boss di bwahnya, sdh bawaan dr sononya.
      ga tau ya polybeg jenis apa yg boss gunakan tp baiknya kasih lubang kecil buat resapan..

      Hapus
  14. tq,kebetulan sy br mau budi daya jahe.tp blm ada petunjuk nya.skli lg makasih

    BalasHapus
  15. salam sukses untuk teman semua....petani jahe yang luar biasa...hasilnya..mas anonim itu benar panen jahe 20 kg itu pakai keranjang sampah ..di tempat kami...mas naryo mau nanya s o t/ phoc di mana dpt di beli tolong kirim alamatnya di email saya...wahyu_aji16@yahoo.co.id...mg anda tambah sukses dan kawan semua dpt merasakan hasil panennya jg..thanks

    BalasHapus
  16. sukses petani jahe.... ada khabar nggak mas dari sido muncul katanya kasih bibit jahe merah gratis.....tlg cari info dan syaratnya...

    BalasHapus
  17. mas tau cara membuat microba cultur ap gk? xlu tau di posting donx.. tank

    BalasHapus
  18. Mas Sunaryo, mau tanya..
    Waktu penempatan bibit jahe pertama kali dalam karung jumlahnya berapa bibit ya. Satu rimpang atau lebih, atau satu lapisan pertama dipenuhkan dengan bibit baru ditutup dengan tanah?
    Mohon penjelasannya Mas, Trims

    BalasHapus
  19. mas kalau ada tolong share foto hasil panen HCSnya,, pengen tahu jahe segede itu..

    BalasHapus
  20. SOT dan PHEFOC itu apa mas.? dimana kita bisa dapatkan SOT dan PHEFOC

    BalasHapus
  21. Aq Wawn d demak jawa tengah
    Kesulitan cari bibit jahe emprit yg brkualitas padahal media dan smua prlgkapanya uddah sy siapkan,

    Mohon bantuanya kalo ada info bibit yg bagus dan terpercaya

    Wawan 08997417633
    ds.mijen rt.3 rw.7 mijen demak

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAS cari bibit yang jelas bertanggung jawab dan ada sertifikatnya beli aja di balitro ipb bogor.

      Hapus
  22. Terima kasih atas ilmu yg di bagikan, smg Allah membalas amal bapak, kami di sumatera selatan susah cari bibit jahe merah yg bgs, oh ia selama ini saya selalu tanam di polybag utk apotik hidup saja, tp umbinya kecil2, apa itu bisa d buat bibit? Sebelum & sesudahnya saya ucapakan terima kasih

    BalasHapus
  23. Terima kasih atas ilmu yg di bagikan, smg Allah membalas amal bapak, kami di sumatera selatan susah cari bibit jahe merah yg bgs, oh ia selama ini saya selalu tanam di polybag utk apotik hidup saja, tp umbinya kecil2, apa itu bisa d buat bibit? Sebelum & sesudahnya saya ucapakan terima kasih

    BalasHapus
  24. lagi mau coba kira2 modalnya sampai berapa ya?

    BalasHapus
  25. klo gak komersil apalagi toh dah terbukti tu pakai hcs bro,brarti dagang dan mana yang ada hasil sampai 25 kg per karung/polibag dengan hcs wong bosnya pak gianto aja gak bisa buktiin.insyaf lah bro kasian petani yang terlalu berharap.DOSA!!!!!!

    BalasHapus
  26. mas naryo ,insyaf lah kasih ilmu aja lbh bermanfaat,jangan berlebihan,wong yang BALITRO aja belum pernah mencapai 25 kg per karung,kok sampean sudah,coba dimana tuh tanaman saya mau lihat dan beli per karung 500 rb,

    BalasHapus
  27. kalu penyemaian pake abu apakah perawatan selama masa semai harus disiram tiap hari?

    BalasHapus
  28. jual jahe ke arab kali ya? harga jahe merah cuma 8000 perak...

    BalasHapus
  29. ada foto atau fidio paska panen dak? itu lebih akurat sebagai bukti kalau cuma paska tanam gak keliatan buktinya , biar gak banyak yg mencemooh dan berprasangka tq

    BalasHapus
  30. dari pada ribut sendir2 coba buka http://www.litbang.deptan.go.id/berita/one/1512/ ( mungkin lebih bisa menjawab )

    BalasHapus
  31. http://balittro.litbang.deptan.go.id/ind/index.php/en/latest-news/234-inovasi-budidaya-tanaman-jahe-sistem-bag-culture-budidaya-dalam-karung

    BalasHapus